Satgas Pangan Polres Aceh Timur Gelar Rakor Awasi Ketersediaan dan Harga Sembako

ACEH TIMUR | Memasuki Bulan suci Ramadhan, Satuan Tugas (Satgas) Pangan Polres Aceh Timur dan instansi terkait, menggelar rapat koordinasi (Rakor), di Aula Kamtibmas, Rabu, (06/04/2022) dalam rangka membahas kestabilan harga dan ketersediaan stok sembilan bahan pokok (sembako).

Pada rakor yang dipimpin Kasat Reskrim AKP Miftahuda Dizha Fezuono, S.I.K dengan dihadiri Kasat Binmas, AKP Muhammad Daud, Kasat Intelkam diwakili oleh Kanit Ekonomi dan Kanit Tipidter Ipda Andi Grilya Utama, S.TrK. Sementara itu dari Pemerintah Kabupaten Aceh Timur hadir diantaranya; Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Penyuluhan, Ir. Muslim; Kasat Pol PP T. Amran, S.E.,M.H., Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi dan UKM, Ahmad, dan Kabid Perdagangan, Drs. Zulkifli.

Mengawali sambutannya, Kasat Reskrim menyampaikan Tugas dan Fungsi dari Satgas Pangan, salah satu diantaranya; Melaksanakan pengawasan melekat (waskat) kepada produsen, distributor dan pengecer bahan pokok pangan.

“Saat ini kita terfokus minyak goreng curah bersubsidi, oleh karena itu kami memastikan perusahaan minyak goreng menyalurkan minyak goreng curah bersubsidi sesuai dengan ketentuan selain itu kami juga melakukan pengamanan penyaluran minyak goreng curah bersubsidi mulai keluar dari pabrik, distributor, pengecer, hingga ke masyarakat sesuai HET,” ujar Kasat Reskrim.

Saat ini lanjut Kasat Reskrim, untuk kebutuhan minyak curah di Kabupaten Aceh Timur saat ini terbilang stok cukup.

“Masyarakat jangan panic buying, ketersediaan sembako utamanya minyak goreng curah stabil, tidak ada mengalami kelangkaan yang mana harga jual minyak di Kabupaten Aceh Timur dari harga Rp. 15.000,- sampai dengan. Rp. 16.000,- per kilogram,” sebut Kasat Reskrim.

Dijelaskannya, Satgas Pangan juga mengintensifkan upaya pembinaan masyarakat, pengawasan keamanan, dan apabila diperlukan melakukan penindakan dengan mengedepankan unsur pembinaan.

Baca Juga  Satgas Pamtas Yonif 132/BS Menggelar Karya Bhakti Di Distrik Mannem

“Ketahanan pangan di Kabupaten Aceh Timur secara umum kami monitor, jangan sampai terjadi lonjakan harga kebutuhan pokok yang drastis pada saat bulan Suci Ramadhan,” ungkap Kasat Reskrim

Menurutnya, peran Polri dalam satgas pangan ini adalah, agar dapat mencegah, mengawasi, memperbaiki ketersedian stok serta harga bahan pokok di masyarakat. Hal ini bertujuan agar masyarakat dapat menjalani kehidupan dengan baik sehingga kamtibmas kondusif dalam bidang ekonomi sosbud, dan Polri tidak serta merta ultimum remedium hukum sebagai pelaksanaan utama. Jelas Kasat Reskrim Polres Aceh Timur AKP Miftahuda Dizha Fezuono, S.I.K.

Sementara itu Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Penyuluhan Kabupaten Aceh Timur, Ir. Muslim menyebutkan, setiap menjelang bulan Suci Ramadhan, harga bahan pokok lainnya pasti mengalami kenaikan, akan tetapi untuk wilayah Kabupaten Aceh Timur masih kondusif.

“Dari pemerintah pusat juga sudah menyurati kami agar didaerah membuat suatu Satgas Pangan sehingga dengan adanya satgas pangan kita dapat meminimalisir penimbunan sehingga kita dapat menjaga stabilitas harga. Sehingga kami sangat menyambut baik, kegiatan seperti ini sehingga kedepannya kita dapat lebih bersinergi dalam hal pengawasan ketahanan pangan di Kabupaten Aceh Timur,” kata Ir. Muslim. (zain)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *