Ketua IWO: Para Pihak Jangan “Asbun” Pasca Kebakaran Sumur Minyak Tradisional di Atim

ACEH TIMUR | Ketua Ikatan Wartawan Online Kabupaten Aceh Timur, Muzakkir menyampaikan, agar para pihak untuk tidak membuat pernyataan atau statement yang mengandung unsur provokasi dan fitnah.

Hal tersebut disampaikannya pasca kebakaran sumur minyak tradisional milik masyarakat di pedalaman Aceh Timur, tepatnya di Desa Mata Ie, Kecamatan Ranto Peureulak beberapa hari lalu.

Menurutnya, saat ini pihak penegak hukum lagi melakukan penyelidikan dan penyidikan terkait illegal drilling (Pengeboran minyak ilegal_ Red) yang menelan korban jiwa.

“Biarlah polisi bekerja secara profesional dan proporsional. Untuk itu, para pihak jangan ” Asbun” ( Asal bunyi) dengan tidak menuding yang macam- macam apabila tidak mampu dibuktikan,” ucap Muzakkir, kepada media ini, Rabu, 16 Maret 2022.

Lanjutnya, semoga kedepan kejadian yang menelan korban jiwa tersebut tidak terulang lagi.” Dan berharap para stakeholder yang ada di Aceh Timur untuk melakukan koordinasi dengan pihak terkait menyangkut illegal drilling itu supaya kedepannya ada sebuah regulasi yang mengatur sehingga tidak bertentangan dengan hukum,” pinta Muzakir seraya menambahkan bagi keluarga yang ditinggalkan agar tabah menghadapinya. (zain)

Baca Juga  Diduga Keteledoran Petugas Kemenag Aceh Timur, Anak Yatim Tak Dapat Bantuan Tahun 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *